Sambel

Sambel

Mengapa sebagian besar orang Indonesia tergila-gila padanya? Padal rasanya membakar di lidah. Apakah fungsi sambel untuk merangsang selera makan ataukah untuk menyembunyikan rasa kurang sedap dari makanan yang kita santap?

Saya punya teman yang merasa tak bisa makan tanpa sambel. Jadi kalaupun tak ada sambel ulek dia mensubtitusi dengan sambel botol. Atau tak jarang juga dengan langsung menggigit cabe rawit. Pletek! Perbuatan agak ekstrim menurut saya, yang tak butuh cabe kalau memang tak perlu. Suka kah dirimu pada sambel teman-teman?

Posted from WordPress Android
eviindrawanto.com


29 Comments on “Sambel”

  1. Wah…. ternyata penggunaa bahasa subtitusi uga dapat digunakan dalam hal penulisan artikel untuk kuliner ya Mba. He….x9

    jadi ngiler aku melihat sambelnya. Itu kalau di pakai untuk makan ikan goreng yang garing enak kali ya Mba. Tambah lalapnya apa lagi. Hm……

    Sukses selalu
    Salam
    Ejawantah’s Blog

  2. BunDit says:

    Sambal itu menmbah nafsu makan mbak. Makanan yang enak akan makin enak pakai sambal, yang kurang enak jadi lebih enak hehe. Cuma sekarang saya gakbisa makan sambel yang pedes banget, karena mulut masih kuat, perutnya yang kuat hehehe. Kalau jama ABG dulu mah, pedes sampai level 20 pun di lawan😀

    • Evi says:

      Sambel itu menyimpan rasa gak enak makanan Bunit..Lidah kita sudah sibuk dengan rasa pedasnya, maka gak sempat merasakan ketidak enakan rasa makanan tersebut..

  3. fadecancer says:

    dulu, aku juga penggila sambel Vi.
    kalau gak ada sambel, serasa belum afdol menyantap hidangan🙂

    sekarang….boro2 deh, baru melihat penampakan si sambel yg dulu sungguh merangsang selera, perutku rasanya sudah mules….
    sudah gak sanggup lagi lidah dan lambung ini menerima rasa pedas😦
    salam

    • Evi says:

      Sejak dulu perutku tak bersahabat dengan sambel Bun..Makanya gak nyari kalau memang gak ada..Apa lagi sekarang, tambah usia perut tampaknya semakin rawan. Tambah hati2 deh memasukan segala sesuatu yg akan merangsang lambung🙂

  4. monda says:

    blog yg ini masih diaktifkan ya uni…
    ntar dipasang lagi deh diblogroll

  5. Sebagian besar orang Indonesia rasanya menyukai sambel……sekalian mempekenalkan diri, saya dari Purwakarta

  6. Tina Latief says:

    sebagai negara yang kaya akan rempah-rempah, mungkin sudah menjadi culture masyarakatnya yang hobi makan yang memiliki cita rasa yang sama. Bumbu-bumbunya kuat, kental dan kalau cabai sensasinya sudah menjadi culture lidah sampai sekarang. Sampai kalau ngga ada sambal atau cabai dalam hidangan rasanya ngga enak dan kurang lengkap..

    saya salah satu pecinta cabai dan sambal loh bunda..🙂

  7. sambalnya benar2 menggoda neh…:P

  8. kangyaannn says:

    suka bu Ev, tapi tak harus ada setiap kali makan,, gak ada juga makan jalan terus hehe

  9. Suka banget nget. Sambal apa aja. eh.. blog ini diaktifkan lagi Mbak?

  10. marsudiyanto says:

    Kalau sambel uleg bikinan istri atau dari warung langganan saya suka, tapi kalau sambel yg dalam botol saya nggak doyan Bu…
    Dan saya termasuk yg nggak terlalu bergantung pada sambel

  11. hilsya says:

    saya ga suka makanan pedes..
    tapi kalo penampakannya seperti ini kayaknya mantep deh, mba…

  12. Hijihawu says:

    Wahh, sambel itu mantap banget Mbak Vi. Mau sampai keringetan juga hayu saja. Haha…
    Tapi, itu sambel di atas banyak sekali ya, pasti segar dan nyoel berkali-kali.😀

  13. Arman says:

    suka… tapi gak mesti selalu makan pake sambel.
    dan gak bisa kalo sambelnya terlalu pedes.😀

  14. kalau orang minang, makanan tak lengkap tanpa sambal lado unii🙂


Tinggalkan jejak jika sahabat berkenan. Terima kasih atas kunjungannya

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s