Cabut Gigi Anak

Barusan di klinik gigi saya memperhatikan dialog  ibu dengan anak lelakinya yang usianya mungkin tujuh tahun.

” Nanti kalau dokter cabut giginya, Abang jangan teriak-teriak ya?”

” Emang kenapa Abang gak boleh teriak, Ma?”

” Errr..Abang kan berani dan juga sudah besar lagi. Kan malu”

” Abang masih kecil Ma, ini giginya saja masih perlu dicopotin!”

Sungguh saya pengen ngakak mendengar jawaban si Abang itu. Tapi karena bukan urusan saya jadinya cuma tersenyum dan memuji kecerdasan si Abang. Dari situ baru tahu ternyata si Abang hendak mencabut gigi susunya yang sudah goyah.

Eh busyet cabut gigi susu saja perlu  ke dokter, batin saya. Melihat kekepoan itu  si mama perlu menjelaskan bahwa dia takut melakukannya sendiri. Karena mamanya gak PD tentu si Abang juga ogah dicabut giginya oleh yang bukan ahli. Jadi deh mereka berakhir di ruang tunggu dokter gigi dan bertemu dengan saya hehehe..

Ibu-anak itu membawa pada kenangan saya sendiri. Dulu dengan menggunakan seutas benang jahit saya mencabut gigi anak-anak sendiri. Kadang-kadang papanya. Memang perlu perjuangan keras. Membujuk yang punya gigi dan menjawab pertanyaan dengan jujur bahwa pencabutan gigi tak sama rasanya dengan makan ayam goreng. Ya pasti sakit lah..Tapi cuma sebentar kok.

Lama-lama mereka melakukannya sendiri. Hanya minta bantuan untuk mengikatkan benang pada gigi yang sudah sangat goyah itu. Ingat banget peristiwa dalam foto ini. Sebelum dieksekusi  Valdi jalan-jalan dulu dengan benang menyembul dari mulut untuk mengumpulkan keberanian. Setelah merasa benar-benar siap baru deh ikatan itu ditariknya sesuai arahan sebelumnya. Gigi bawah arahnya ke atas dan gigi atas arahnya ke bawah..

Image

Valdi dengan giginya yang baru dicabut

Bagaimana dengan dirimu teman, apakah mencabut sendiri gigi susu anak-anak atau membawanya ke dokter?

Salam,


33 Comments on “Cabut Gigi Anak”

  1. ela says:

    bnr2 susah ngebujukin c kk cabut gigi….ditawarin ini dan itu g mempan jg….jd skt kpl sendr krn gigi di belakangnya dah tumbuh…

  2. Rika says:

    Terimakasih buat Idea nya, Saya geram dengan gigi anak saya yang sudah bergoyang tapi tidak lepas2. Berkat baca artikel mbak…. Akhirnya saya nekad cabut dua gigi goyang anak saya….. Alhamdulillah berhasil dan tanpa mengeluh sakit. Tapi sebelumnya saya kasih 1/2 tablet ponstand terlebih dahulu….setelah tercabut kumur air garam dan kumur air dingin supaya darah cepat berhenti keluar. Berhasil… Anak saya tidur lelap.

  3. Eko Wardoyo says:

    Gigi Susu yang mana ya mbak😐 #garuk-garuk-kepala, gigi saya udah bolong semua nich hikss hiksss

  4. Ingta waktu usia saya masih kecil Mba, saya selalu menunggu momen itu. Karena paling enak bila gigi sudah goyang sendiri. Dan saya paling akut bila ke dokter gigi. Karena lihat perlengkapannya yang menyeramkan. he…x9

    Sukses selalu
    Salam
    Ejawantah’s Blog

    • Evi says:

      Saya juga dulu mencabut gigi sendiri Pak Indra. Habis dicabut gigi bawaj di lempar keatas genteng, gigi bawah lupa mesti dibuang kemana🙂

  5. Assalaamu’alaikum wr.wb, mbak Evi…

    Hehehe… saya jadi gerun mengenangkan saat mencabut gigi sendiri masa kecil dengan benang. Memang ada ketakutan di hati tetapi ditabah juga dengan menarik nafas panjang-panjang. Wah… mengenang itu terasa miris sekali.

    Alhamdulillah, anak-anak saya semuanya tidak sukar tentang masalah ini. Semuanya mereka lakukan sendiri tanpa perlu benang dan rasa takut. Sebaiknya cabutan gigi susu ini dibuat sendiri dan tidak perlu dibawa ke dokter.

    Harus ada psikologi kata dengan anak-anak untuk mendatangkan keberanian dan jati dirinya untuk melakukan sendiri. Pengalaman yang asyik untuk diingati di kemudian hari.

    Pasti Valdi akan selalu ingat tentang giginya melalui foto di atas.
    Dek kerana lama tidak bersilaturahmi kemari, ternyata themes blognya berubah lagi mbak. Apa ini semangat akhir tahun ya ?😀

    Salam manis selalu buat mbak Evi.😀

  6. Tina Latief says:

    hihihi bunda ini, kasihan itu masih sakit kok udah difoto-foto😀

  7. wah, kalau saya dulu nunggu tanggal sendiri..hihi
    baru deh di buang di atas genteng😀

  8. 'Ne says:

    adanya ponakan mbak.. ponakan saya giginya tanggal tanpa perlu ke dokter hehe.. sekarang lagi ompong baru mulai tumbuh..

  9. Ikakoentjoro says:

    Si sulung juga barusan cabut gigi. Dari awal mau berangkat udah ngomel2 mulu. Pokoknya ga’ mau cabut gigi. Eh, Alhamdulillah dokternya profesional banget. Pas nyabut giginya si sulung ga kerasa. Tau2 udah tanggal 2. Pas pulang dianya🙂🙂 terus inget, inget pas mau berangkat

  10. mintarsih28h says:

    pertama kali anak aku bawa ke dokter karena sundulen mbak evi. karena berdarah kesempatan saya cerita masa kecil saya kalau gigi mulai tanggal harus digoyang-goyang dengan lidah terus nanti copotnya gak keluar darah. selanjutnya anak gak ke dokter karena ngimuti cara kecil saya.

  11. ahmad fauzi says:

    Hu…Hu…atut,,,,,,
    paling takut cabut gigi…😀
    hehehe…

  12. fadecancer says:

    heheheee….sama ya Vi pengalaman mencabut gigi dulu denganku, gigiku juga dicabut oleh Ayahku dengan menggunakan seutas benang yg dipilin2 ……..🙂

    dan, tradisi ini berlanjut ketika aku mencabut gigi anak2ku ketika gigi susunya mulai goyang …🙂
    salam

    • Evi says:

      Iya Bun, kepandaian mencabut gigi kayaknya emang kita dapat dari ayah-bunda..Mudah2an anak2 kita kelak juga akan melakukan hal serupa. Sebab ada nuansa sangat akrab dalam peristiwa itu. Anak2 mengeluarkan rasa takutnya dan mendapat pengakuan dari orang tuanya. Itu kan menimbulkan rasa aman🙂

  13. Wong Cilik says:

    saya belum pernah mencabut gigi susu anak-anak,maupun membawanya ke dokter.😀

  14. mama hilsya says:

    ga berani mba..
    kuserahkan saja pada ahlinya…:)

  15. Arman says:

    saya dulu pas kecil ada beberapa kali gigi susu harus dicabut, soalnya gak ada tempat bu. gigi tetap nya udah terlanjut nongol jadi numpuk2…😀

    • Evi says:

      Kalo mencabut gigi sehat ya mesti pakai dokter lah ya, ko. Gile aje kalau dilakukan mama. Kecuali mamanya Monda Siregar atau Adel Ilyas …

  16. monda says:

    si bungsu tak pernah kucabut giginya, dia cabut sendiri

    • Evi says:

      Nah mestinya emang gini ya Mbak, anak2 mengatasi sendiri urusan cabut mencabut gigi sulung mereka
      Anak dokter gigi saja gak dibantu mamanya kok🙂

  17. kangyaannn says:

    waahhhhh mengingatkan gigi anak saya yg udah goyah, saya bilang tari aja gak apa apa, anak gak mau….

    tapi sepulangnya maen anak cerita pa giginya udah copot. saya kira di cabut sendiri… gak taunya di tonjok temenya sampai gigi yg udah goyah tuh copot….hehe

  18. LJ says:

    xixi.. aku setuju dengan uni.. anak2 dilatih agar mengoyang-goyang giginya yang sudah waktunya lepas, dan setelah sudah cukup goyang dicabut saja pake benang.

    aku sering menyarankan begitu pada para orangtua, agar digoyang2 sendiri di rumah.. hal ini untuk mengurangi trauma ke dokter gigi.. biasanya mereka (ibu dan anak) malah berantem gara2 anak ketakutan.. hal ini saja sudah membuat kenangan buruk bagi anak2..

    gigi sulung (gigi susu) secara alami akan lepas sendiri.. kecuali dalam keadaan tertentu, akar gigi masih utuh atau malah membuat luka krn akar menembus gusi, nah itu harus cabut di dokter gigi,.🙂

    • Evi says:

      Iya May, my boys tak ajari goyang2ngin gigi goyah, bahkan dng lidah. Mereka biasanya sih mau, krn derita gigi goyah pengen cepat2 berakhir. Gak enak banget pan kalo dibawa makan🙂

  19. Hijihawu says:

    Ke dokter gigi seperti horor buat anak saya Mbak Vi. Biasanya pas sudah tanggal, baru laporan ke saya. Hehe…

    Saya mah ga punya nyali cabutin gigi, ngeri, jadinya saya bawa ke dokter saja. Itu juga dengan bujukan, pulangnya dibeliin es krim biar gigi ga ngilu setelah dicabut, baru c kakak mau. Es krim mah, emaknya juga doyan. Haha..😀

    • Evi says:

      Horee…Berarti aku mama yg berani dunk ya, karena ahli nyabut gigi anak. Kalo aku sih tega aja mb Lia, wong aku gak ngerasain sakitnya hehe…

  20. Dulu juga seingatku gigi-gigi susu kami dicabutin sendiri sama papa-mama. Kalo Raja nanti gak tau deh, apa aku bisa berani nyabut giginya sendiri atau gak😀


Tinggalkan jejak jika sahabat berkenan. Terima kasih atas kunjungannya

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s